Tuesday, 22 November 2011

trapped.

terperangkap dalam hujan lebat selebat-lebatnya petang semalam di pavilion kolej maha busy (bak kata inche gabanna). sungguh, guruh berdentam dentum kilat sabung menyabung. sambil mulut terkumat kamit membaca mathurat bersama-sama, mata saling berbicara. tak pernah dibuat dek orang gaya macam ni (hati berbisik), namun tarbiyyah itu hanya Dia yang memberi.
aku, si penggemar mentadabbur alam yang indah ini. saat air mencurah-curah turun dari langit (sampai padang yang berlopak je masa mula-mula datang mula banjir), langit yang sangat luas terbentang, dengan pokok yang setia menadah hujan (tanpa ingkar mahupun beri alasan kesejukan untuk lari dari tempatnya-tak macam kita yang sangat banyak alasan untuk buat segala yang Dia perintahkan :( ), hati terasa sangat KERDIL di sisiNya. takut datang menerpa (dari dulu memang tkut guruh dan kilat, dah memang depan mata ni lagi la), namun Dia menghadiahkan kamu-kamu yangt tidak pernah meninggalkan aku. dan Dia juga yang memberi ketenangan saat kami tersentak dengan kilauan kilat yang membelah langit dan guruh yang menggegarkan alam, hanya dengan satu ayat:

"yang kami tahu, Allah BERSAMA kami." fullstop.

p/s: sungguh terlalu menarik buku Jalan Cinta Para Pejuang itu.



No comments:

Post a Comment