Sunday, 6 May 2012

Jom mengembara ke zaman nabi Musa! :D

Siapa kenal nabi Musa? :DDD

Alaaa, yang mak dia hanyutkan dia kat sungai Nil tu
yang Asiah jumpa tu
yang lepas tu hidup dalam istana Firaun tu
yang pernah (ter)bunuh orang Qibti tu
yang lepas tu lari pergi negeri Madyan tu
yang kahwin dengan puteri nabi Syuaib tu
yang Allah perkenalkan diri Dia kat dia masa kat Lembah Tuwa tu
dan
yang Allah suruh dia dengan saudara dia Harun pergi lawan Firaun tu laaaaa!

aishhh, fuhhh penatt

heh, rujukan Al-Quran, surah Al-Qasas okayyy :DD

haaa, meh sini nak cerita (tengah tengah exam fever ni hehs)

pasal satu benda, yang Allah ajar melalui nabi Musa
tapi sangat significant dengan diri sendiri (and I believe my sahabahs too)

Nabi Musa ni, Allah didik (read as tarbiyyah) dia cantikk sangatt
jom kita tengok sikit ehh
 

 28: 30-31
Maka ketika dia(Musa) sampai ke tempat api itu, dia diseru dari (arah) pinggir sebelah kanan lembah, dari sebatang pohon, di sebidang tanah yang diberkahi, "Wahai Musa! Sungguh, Aku adalah Allah, Tuhan seluruh alam!
dan lemparkanlah tongkatmu." Maka ketika dia(Musa) melihatnya bergerak gerak seakan akan seekor ular yang (gesit), dia lari berbalik ke belakang tanpa menoleh. (Allah berfirman), "Wahai Musa! Kemarilah dan jangan takut. Sesungguhnya engkau termasuk orang yang aman.


20: 20-21
Lalu (Musa) melemparkan tongkat itu, maka tiba tiba ia menjadi seekor ular yang merayap dengan cepat.
Dia(Allah) berfirman, "Peganglah ia dan jangan takut, Kami akan mengembalikannya kepada keadaannya semula.


20: 45-46
Keduanya (Harun dan Musa) berkata, Ya Tuhan kami, sungguh, kami khuatir dia(Firaun) akan segera menyiksa kami atau bertambah melampaui batas,"


Dia(Allah) berfirman, "Janganlah kamu berdua khuatir, sesungguhnya Aku bersama kamu berdua,  Aku mendengar dan melihat.


20: 67-68
Maka Musa merasa takut dalam hatinya.
Kami berfirman, "Jangan takut! Sungguh, engkaulah yang unggul (menang).


Nampak tak, nampak takkk? :DDD
Mula mula, nabi Musa takut,
tapi Allah pujukk, banyak kali kottt 
macam kita masa kecik kecik takutkan something,
mak kita pujuk kan, banyak kali kan, sampai la kita jadi berani :DD
sama laa macam nabi Musa
tu la tarbiyyah namanyaaa
didikan, bukan sekali cakap terus jadi
tapi kena cakap banyak banyak kali
kena pujuk, pujuk dan pujuk


and last sekali, hasil nyaaa
betul, nabi Musa jadi sangat berani
dan yaqin
macam ni:


26: 60-62
lalu (Firaun dan bala tenteranya) dapat menyusul mereka pada waktu matahari terbit.
Maka ketika kedua golongan itu saling melihat, berkatalah pengikut pengikut Musa, "Kita benar benar akan tersusul."
Dia(Musa) menjawab, "Sekali kali tidak akan (tersusul); sesungguhnya Tuhanku bersamaku, Dia akan memberi petunjuk kepadaku."


whoaaa, hebat kannn?? :D
itu, kisah nabi Musa :)

dan kisah kami, bermula di sini

menghampiri dua tahun
kami di didik oleh Allah
dengan macam macam dugaan, ujian
siapa kata nak jadi berani tu senang?
siapa kata nak yaqin tu mudah?
siapa kata kalau 'in the state of easy je segala hal',  kita dapat belajarbanyak benda?
takkk, kena susah dulu baru kita belajar
kena lalui payah dulu baru kita terkesan
kena hadapi macam macam dulu baru lekat kat hati
sebab tu laa tarbiyyah ni memang satu proses
kita di tarbiyyah di sini
hasil nya akan datang baru nampak
dan sepatutnya memang akan mendatangkan hasil
kalau tak, maknanya kita sia sia kan segala tarbiyyah yang Allah dah bagi kat kita selama dua tahun ni
(fuhh berpeluh peluh takut ohh)
 so, wahai diri sendiri,
sila bersyukur
sebab Allah dah didik kamu dengan macam macam cara
kat luar sana nanti, tarbiyyah itu harus menunjukkan hasilnya
jadi lah seorang hamba, yang lebih mengenali siapa Tuhannya.
syukurlaaa Allah bagi lalui semua ni 

hemm 
seronok kan, belajar dari Musa? :')






YaAllah, lapangkan hati ini 
dengan limpahan iman, keyakinan, 
serta keindahan tawakkal kepadaMu...




No comments:

Post a Comment